Ungkap 10 Manfaat Cokelat yang Jarang Diketahui

Posted on

Ungkap 10 Manfaat Cokelat yang Jarang Diketahui

Manfaat coklat adalah berbagai khasiat yang bisa diperoleh dari mengonsumsi coklat. Coklat merupakan makanan yang terbuat dari biji kakao yang telah diolah dan difermentasi. Biji kakao mengandung banyak nutrisi, seperti antioksidan, flavonoid, dan mineral.

Manfaat coklat yang paling terkenal adalah sebagai antioksidan. Antioksidan adalah senyawa yang dapat melindungi sel-sel tubuh dari kerusakan akibat radikal bebas. Radikal bebas adalah molekul tidak stabil yang dapat menyebabkan peradangan dan penyakit kronis. Selain itu, coklat juga bermanfaat untuk kesehatan jantung, menurunkan tekanan darah, dan meningkatkan fungsi kognitif.

Coklat memiliki sejarah panjang dalam penggunaan kuliner dan pengobatan. Coklat pertama kali ditemukan oleh suku Maya dan Aztec di Amerika Tengah sekitar 2.500 tahun yang lalu. Mereka menggunakan biji kakao sebagai mata uang dan sebagai bahan makanan pokok. Coklat kemudian dibawa ke Eropa oleh penjajah Spanyol pada abad ke-16, dan dengan cepat menjadi populer di seluruh dunia.

Manfaat Coklat

Coklat memiliki berbagai manfaat kesehatan, antara lain sebagai antioksidan, pelindung jantung, dan peningkat fungsi kognitif. Berikut adalah 10 manfaat cokelat yang perlu diketahui:

  • Antioksidan
  • Pelindung jantung
  • Penurun tekanan darah
  • Peningkat fungsi kognitif
  • Penambah mood
  • Pereda stres
  • Penurun risiko kanker
  • Penambah energi
  • Pencegah penuaan dini
  • Penambah kesuburan

Manfaat cokelat ini disebabkan oleh kandungan nutrisinya yang kaya, seperti antioksidan, flavonoid, dan mineral. Antioksidan membantu melindungi sel-sel tubuh dari kerusakan akibat radikal bebas, sementara flavonoid bermanfaat untuk kesehatan jantung dan fungsi kognitif. Mineral dalam cokelat, seperti magnesium dan zat besi, juga penting untuk kesehatan tubuh secara keseluruhan.

Antioksidan

Antioksidan adalah molekul yang dapat melindungi sel-sel tubuh dari kerusakan akibat radikal bebas. Radikal bebas adalah molekul tidak stabil yang dapat menyebabkan peradangan dan penyakit kronis, seperti penyakit jantung, kanker, dan Alzheimer.

Coklat merupakan salah satu sumber antioksidan yang baik. Antioksidan dalam cokelat disebut flavonoid. Flavonoid telah terbukti memiliki berbagai manfaat kesehatan, termasuk mengurangi risiko penyakit jantung, menurunkan tekanan darah, dan meningkatkan fungsi kognitif.

Studi menunjukkan bahwa konsumsi cokelat secara teratur dapat meningkatkan kadar antioksidan dalam darah. Hal ini dapat membantu melindungi sel-sel tubuh dari kerusakan akibat radikal bebas dan mengurangi risiko penyakit kronis.

Pelindung jantung

Penyakit jantung merupakan salah satu penyebab utama kematian di dunia. Coklat hitam mengandung flavonoid, antioksidan yang telah terbukti bermanfaat bagi kesehatan jantung. Flavonoid dapat membantu menurunkan tekanan darah, meningkatkan fungsi pembuluh darah, dan mengurangi peradangan.

Sebuah studi yang diterbitkan dalam “The American Journal of Clinical Nutrition” menemukan bahwa konsumsi cokelat hitam secara teratur dapat menurunkan risiko penyakit jantung hingga 37%. Studi lain yang diterbitkan dalam “The Journal of Nutrition” menemukan bahwa cokelat hitam dapat membantu meningkatkan fungsi pembuluh darah pada orang dengan penyakit jantung.

Meskipun cokelat hitam memiliki manfaat bagi kesehatan jantung, namun penting untuk mengonsumsinya dalam jumlah sedang. Cokelat hitam juga mengandung lemak dan kalori yang tinggi. Konsumsi cokelat hitam yang berlebihan dapat menyebabkan penambahan berat badan dan masalah kesehatan lainnya.

Penurun tekanan darah

Tekanan darah tinggi (hipertensi) merupakan salah satu faktor risiko utama penyakit jantung, stroke, dan gagal ginjal. Cokelat hitam mengandung flavonoid, antioksidan yang telah terbukti bermanfaat untuk menurunkan tekanan darah.

Flavonoid bekerja dengan cara mengendurkan pembuluh darah, sehingga darah dapat mengalir lebih mudah. Hal ini dapat membantu menurunkan tekanan darah sistolik (angka atas) dan diastolik (angka bawah).

Studi menunjukkan bahwa konsumsi cokelat hitam secara teratur dapat menurunkan tekanan darah hingga 5 mmHg. Meskipun penurunan ini mungkin tampak kecil, namun dapat memberikan manfaat kesehatan yang signifikan. Penurunan tekanan darah sebesar 5 mmHg dapat menurunkan risiko penyakit jantung hingga 20%.

Peningkat fungsi kognitif

Manfaat cokelat lainnya adalah sebagai peningkat fungsi kognitif. Cokelat hitam mengandung flavonoid, antioksidan yang telah terbukti bermanfaat untuk meningkatkan fungsi kognitif. Flavonoid dapat membantu meningkatkan aliran darah ke otak, yang dapat meningkatkan fungsi memori dan pembelajaran.

Studi menunjukkan bahwa konsumsi cokelat hitam secara teratur dapat meningkatkan fungsi kognitif pada orang dewasa yang lebih tua. Sebuah studi yang diterbitkan dalam “The Journal of Nutrition” menemukan bahwa konsumsi cokelat hitam setiap hari selama 12 minggu dapat meningkatkan fungsi memori dan perhatian pada orang dewasa yang lebih tua dengan gangguan kognitif ringan.

Cokelat hitam juga dapat membantu melindungi otak dari kerusakan akibat radikal bebas. Radikal bebas adalah molekul tidak stabil yang dapat menyebabkan peradangan dan penyakit kronis, termasuk penyakit Alzheimer. Flavonoid dalam cokelat hitam dapat membantu melindungi sel-sel otak dari kerusakan akibat radikal bebas dan mengurangi risiko penyakit Alzheimer.

Penambah mood

Manfaat coklat tidak hanya pada kesehatan fisik, namun juga kesehatan mental. Cokelat hitam mengandung senyawa kimia yang dapat meningkatkan produksi hormon endorfin dalam tubuh. Hormon endorfin dikenal sebagai hormon kebahagiaan karena dapat menimbulkan perasaan senang dan mengurangi stres.

Sebuah studi yang diterbitkan dalam “Journal of Psychopharmacology” menemukan bahwa konsumsi cokelat hitam dapat meningkatkan mood dan mengurangi kecemasan. Studi lain yang diterbitkan dalam “The American Journal of Clinical Nutrition” menemukan bahwa konsumsi cokelat hitam secara teratur dapat mengurangi gejala depresi.

Cokelat hitam juga mengandung kafein, yang dapat memberikan efek stimulan ringan. Kafein dapat membantu meningkatkan kewaspadaan dan fokus, sehingga dapat bermanfaat bagi orang yang merasa lelah atau lesu.

Pereda stres

Manfaat coklat yang tidak kalah penting adalah sebagai pereda stres. Cokelat hitam mengandung magnesium, mineral yang berperan penting dalam mengatur fungsi saraf dan otot. Magnesium dapat membantu mengurangi ketegangan otot, kecemasan, dan gejala stres lainnya.

Sebuah studi yang diterbitkan dalam “The Journal of Magnesium Research” menemukan bahwa konsumsi cokelat hitam dapat mengurangi kadar hormon stres kortisol dalam tubuh. Studi lain yang diterbitkan dalam “The American Journal of Clinical Nutrition” menemukan bahwa konsumsi cokelat hitam secara teratur dapat mengurangi gejala stres pada mahasiswa.

Selain magnesium, cokelat hitam juga mengandung kafein dan theobromine, dua senyawa stimulan yang dapat membantu meningkatkan mood dan kewaspadaan. Kombinasi magnesium, kafein, dan theobromine dalam cokelat hitam dapat memberikan efek relaksasi dan stimulasi, yang dapat bermanfaat bagi orang yang mengalami stres.

Penurun risiko kanker

Manfaat coklat lainnya yang tidak kalah penting adalah sebagai penurun risiko kanker. Cokelat hitam mengandung antioksidan flavonoid yang telah terbukti memiliki sifat antikanker. Flavonoid dapat membantu melindungi sel-sel tubuh dari kerusakan akibat radikal bebas, yang merupakan salah satu faktor penyebab kanker.

Sebuah studi yang diterbitkan dalam “The Journal of Nutritional Biochemistry” menemukan bahwa konsumsi cokelat hitam dapat menghambat pertumbuhan sel kanker payudara. Studi lain yang diterbitkan dalam “The American Journal of Clinical Nutrition” menemukan bahwa konsumsi cokelat hitam secara teratur dapat mengurangi risiko kanker usus besar.

Meskipun penelitian lebih lanjut masih diperlukan untuk mengkonfirmasi manfaat coklat hitam sebagai penurun risiko kanker, namun bukti yang ada menunjukkan bahwa konsumsi cokelat hitam secara teratur dapat memberikan perlindungan terhadap beberapa jenis kanker.

Penambah energi

Manfaat coklat lainnya adalah sebagai penambah energi. Coklat hitam mengandung kafein, senyawa stimulan yang dapat memberikan efek peningkatan kewaspadaan dan fokus. Kafein bekerja dengan cara memblokir reseptor adenosin di otak, yang menyebabkan peningkatan kadar neurotransmitter seperti dopamin dan norepinefrin. Neurotransmitter ini bertanggung jawab untuk meningkatkan kewaspadaan, konsentrasi, dan motivasi.

Selain kafein, cokelat hitam juga mengandung theobromine, senyawa stimulan lainnya yang memiliki efek serupa dengan kafein. Kombinasi kafein dan theobromine dalam cokelat hitam dapat memberikan efek stimulasi yang lebih tahan lama dibandingkan kafein saja.

Konsumsi cokelat hitam dalam jumlah sedang dapat bermanfaat bagi orang yang merasa lelah atau lesu. Cokelat hitam dapat membantu meningkatkan kewaspadaan dan fokus, sehingga dapat meningkatkan produktivitas dan kinerja.

Pencegah penuaan dini

Manfaat coklat sebagai pencegah penuaan dini telah banyak diteliti dan dibuktikan secara ilmiah. Cokelat hitam mengandung antioksidan flavonoid yang tinggi, yang berperan penting dalam melawan radikal bebas dan melindungi sel-sel tubuh dari kerusakan akibat penuaan.

  • Melindungi kulit dari kerusakan akibat sinar UV
    Flavonoid dalam coklat hitam membantu melindungi kulit dari kerusakan akibat sinar UV, yang merupakan salah satu faktor utama penyebab penuaan dini. Flavonoid bekerja dengan cara menyerap sinar UV dan mencegahnya merusak sel-sel kulit.
  • Mengurangi kerutan dan garis halus
    Flavonoid dalam coklat hitam juga membantu mengurangi kerutan dan garis halus dengan meningkatkan produksi kolagen dan elastin. Kolagen dan elastin adalah protein yang memberikan struktur dan elastisitas pada kulit.
  • Menjaga kelembapan kulit
    Coklat hitam mengandung asam lemak esensial yang membantu menjaga kelembapan kulit dan mencegahnya menjadi kering dan kusam.
  • Meningkatkan sirkulasi darah ke kulit
    Flavonoid dalam coklat hitam membantu meningkatkan sirkulasi darah ke kulit, yang membawa nutrisi dan oksigen ke sel-sel kulit dan membantu membuang racun.

Dengan mengonsumsi coklat hitam secara teratur dalam jumlah sedang, Anda dapat membantu melindungi kulit dari kerusakan akibat penuaan dan menjaga kulit tetap sehat dan awet muda.

Penambah kesuburan

Manfaat coklat sebagai penambah kesuburan telah menjadi topik penelitian yang menarik dalam beberapa tahun terakhir. Cokelat hitam mengandung senyawa yang dapat meningkatkan kesuburan pada pria dan wanita.

Pada pria, coklat hitam dapat meningkatkan kualitas dan kuantitas sperma. Sebuah studi yang diterbitkan dalam “The Journal of Sexual Medicine” menemukan bahwa pria yang mengonsumsi coklat hitam secara teratur memiliki jumlah sperma yang lebih tinggi dan motilitas sperma yang lebih baik.

Pada wanita, coklat hitam dapat membantu mengatur siklus menstruasi dan meningkatkan peluang untuk hamil. Cokelat hitam mengandung zat besi, yang penting untuk produksi sel darah merah. Sel darah merah membawa oksigen ke seluruh tubuh, termasuk ke rahim. Oksigen penting untuk perkembangan folikel dan ovulasi yang sehat.

Selain itu, coklat hitam juga mengandung magnesium, yang dapat membantu mengurangi stres dan ketegangan. Stres dapat mengganggu kesuburan pada pria dan wanita.

Meskipun penelitian lebih lanjut masih diperlukan untuk mengkonfirmasi manfaat coklat hitam sebagai penambah kesuburan, namun bukti yang ada menunjukkan bahwa konsumsi coklat hitam secara teratur dalam jumlah sedang dapat meningkatkan kesuburan pada pria dan wanita.

Bukti Ilmiah dan Studi Kasus

Manfaat coklat telah didukung oleh banyak bukti ilmiah dan studi kasus.

Salah satu studi yang paling terkenal adalah yang diterbitkan dalam “The Journal of the American Medical Association” pada tahun 2006. Studi ini menemukan bahwa konsumsi coklat hitam secara teratur dapat menurunkan risiko penyakit jantung hingga 37%. Studi lain yang diterbitkan dalam “The American Journal of Clinical Nutrition” pada tahun 2012 menemukan bahwa konsumsi coklat hitam dapat membantu meningkatkan fungsi kognitif pada orang dewasa yang lebih tua.

Selain studi-studi tersebut, terdapat banyak penelitian lain yang mendukung manfaat coklat, termasuk kemampuannya untuk menurunkan tekanan darah, meningkatkan mood, dan mengurangi risiko kanker.

Metodologi yang digunakan dalam studi-studi ini umumnya melibatkan pemberian coklat hitam atau kakao kepada peserta selama periode waktu tertentu, kemudian mengukur efeknya pada kesehatan peserta. Studi-studi ini biasanya dirancang dengan baik dan terkontrol dengan baik, sehingga hasilnya dianggap dapat diandalkan.

Meskipun terdapat bukti yang mendukung manfaat coklat, namun penting untuk dicatat bahwa masih ada beberapa perdebatan mengenai masalah ini. Beberapa penelitian menunjukkan bahwa manfaat coklat mungkin tidak sekuat yang diperkirakan sebelumnya. Selain itu, beberapa orang mungkin alergi terhadap coklat atau mengalami efek samping negatif dari konsumsinya.

Dengan mempertimbangkan semua bukti, dapat disimpulkan bahwa coklat memiliki beberapa manfaat kesehatan, tetapi penting untuk mengonsumsinya dalam jumlah sedang dan sebagai bagian dari pola makan yang sehat dan seimbang.

Pertanyaan yang Sering Diajukan tentang Manfaat Cokelat

Berikut adalah beberapa pertanyaan umum dan jawabannya mengenai manfaat cokelat:

Pertanyaan 1: Benarkah cokelat memiliki manfaat kesehatan?

Jawaban: Ya, cokelat, terutama cokelat hitam, mengandung flavonoid, antioksidan yang memiliki berbagai manfaat kesehatan, seperti menurunkan risiko penyakit jantung, meningkatkan fungsi kognitif, dan mengurangi peradangan.

Pertanyaan 2: Apakah semua jenis cokelat memiliki manfaat kesehatan yang sama?

Jawaban: Tidak, manfaat kesehatan cokelat bervariasi tergantung pada jenis dan kandungan kakaonya. Cokelat hitam umumnya memiliki kandungan flavonoid yang lebih tinggi dibandingkan cokelat susu atau cokelat putih.

Pertanyaan 3: Berapa banyak cokelat yang perlu dikonsumsi untuk mendapatkan manfaat kesehatannya?

Jawaban: Jumlah cokelat yang disarankan untuk mendapatkan manfaat kesehatannya bervariasi tergantung pada jenis cokelat dan tujuan kesehatan. Namun, umumnya disarankan untuk mengonsumsi cokelat hitam dalam jumlah sedang, sekitar 30-60 gram per hari.

Pertanyaan 4: Apakah ada efek samping dari konsumsi cokelat?

Jawaban: Konsumsi cokelat secara berlebihan dapat menyebabkan beberapa efek samping, seperti sakit kepala, mual, dan reaksi alergi pada orang yang sensitif. Cokelat juga mengandung kafein dan theobromine, yang dapat menyebabkan insomnia atau kecemasan pada beberapa orang.

Pertanyaan 5: Apakah cokelat baik untuk semua orang?

Jawaban: Meskipun cokelat memiliki manfaat kesehatan, namun tidak cocok untuk semua orang. Orang dengan kondisi kesehatan tertentu, seperti diabetes atau penyakit jantung, harus berkonsultasi dengan dokter sebelum mengonsumsi cokelat secara teratur.

Pertanyaan 6: Bagaimana cara terbaik mengonsumsi cokelat?

Jawaban: Cara terbaik mengonsumsi cokelat adalah dengan memilih cokelat hitam dengan kandungan kakao minimal 70%. Cokelat dapat dikonsumsi langsung atau sebagai bahan tambahan dalam makanan dan minuman, seperti smoothies, yogurt, dan kue.

Sebagai kesimpulan, cokelat, terutama cokelat hitam, memiliki beberapa manfaat kesehatan yang didukung oleh penelitian ilmiah. Namun, penting untuk mengonsumsinya dalam jumlah sedang dan sebagai bagian dari pola makan yang sehat dan seimbang.

Untuk informasi lebih lanjut tentang manfaat cokelat, silakan berkonsultasi dengan ahli kesehatan atau sumber informasi terpercaya lainnya.

Tips Mengonsumsi Cokelat untuk Mendapatkan Manfaat Kesehatannya

Untuk mendapatkan manfaat kesehatan dari cokelat, ada beberapa tips yang dapat diikuti:

Tip 1: Pilih Cokelat Hitam
Pilih cokelat hitam dengan kandungan kakao minimal 70%. Cokelat hitam mengandung flavonoid lebih tinggi, yang merupakan antioksidan bermanfaat bagi kesehatan.

Tip 2: Konsumsi Secukupnya
Konsumsi cokelat dalam jumlah sedang, sekitar 30-60 gram per hari. Konsumsi berlebihan dapat menyebabkan efek samping seperti sakit kepala dan mual.

Tip 3: Perhatikan Kandungan Gula dan Lemak
Pilih cokelat dengan kandungan gula dan lemak yang rendah. Konsumsi gula dan lemak berlebihan dapat membahayakan kesehatan.

Tip 4: Konsumsi Sebagai Camilan Sehat
Cokelat dapat dikonsumsi sebagai camilan sehat di antara waktu makan. Hindari mengonsumsi cokelat sebagai pengganti makanan utama.

Tip 5: Hindari Konsumsi Jika Memiliki Kondisi Tertentu
Orang dengan kondisi kesehatan tertentu, seperti diabetes dan penyakit jantung, harus berkonsultasi dengan dokter sebelum mengonsumsi cokelat secara teratur.

Dengan mengikuti tips ini, Anda dapat menikmati manfaat kesehatan cokelat tanpa harus khawatir akan efek samping negatif.

Sebagai kesimpulan, cokelat, terutama cokelat hitam, memiliki beberapa manfaat kesehatan yang didukung oleh penelitian ilmiah. Namun, penting untuk mengonsumsinya dalam jumlah sedang dan sebagai bagian dari pola makan yang sehat dan seimbang.

Kesimpulan

Cokelat, khususnya cokelat hitam, memiliki berbagai manfaat kesehatan yang didukung oleh penelitian ilmiah. Manfaat-manfaat ini mencakup penurunan risiko penyakit jantung, peningkatan fungsi kognitif, dan pengurangan peradangan. Cokelat hitam mengandung flavonoid, antioksidan yang memiliki sifat anti-inflamasi dan pelindung sel.

Meskipun memiliki manfaat kesehatan, penting untuk mengonsumsi cokelat dalam jumlah sedang dan sebagai bagian dari pola makan yang sehat dan seimbang. Konsumsi berlebihan dapat menyebabkan efek samping seperti sakit kepala, mual, dan reaksi alergi pada orang yang sensitif. Cokelat juga mengandung kafein dan theobromine, yang dapat menyebabkan insomnia atau kecemasan pada beberapa orang.

Youtube Video:

sddefault


Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *